Beranda Berita

Akal Jadi Elemen Utama Kebudayaan Minangkabau

Akal adalah elemen utama dalam penentuan kebudayaan masyarakat Minangkabau. Seperti kata pepatah Minangkabau ndak ado ameh bisa dicari, ndak ado aka putuih tali yang berarti tidak ada emas bisa dicari, tapi tidak ada akal putuslah tali kehidupan. Hal ini disampaikan oleh satu dari lima pemantik dalam Bakti Nusa Talk, Pinto Anugerah di Palanta Rumah Walikota Padang, Minggu (24/11/2019).

Mengusung tema Optimalisasi Peranan Tungku Tigo Sajarangan Dalam Membangun Ekonomi Kreatif Menuju Indonesia Emas, Bakti Nusa Padang membawa lima orang pemantik yang berasal dari tiga pilar Minangkabau atau yang disebut tungku tigo sajarangan yaitu Alim Ulama, Niniak Mamak dan Cadiak Pandai Sumatra Barat.

Kata Sambutan Pembukaan Bakti Nusa Talk oleh Manager Wilayah Bakti Nusa Padang, Dr. Aadrean di Palanta Wali Kota Padang, Minggu (24/11/2019). (Foto : Gifra Sentia)
Antusias peserta saat acara Bakti Nusa di Palanta Wali Kota Padang Talk, Minggu (24/11/2019). (Foto : Gifra Sentia)
Penyampaian materi dari Niniak Mamak Milenial, Pinto Anugerah di Palanta Wali Kota Padang, Minggu (24/11/2019). (Foto : Fildzatil Arifa)
Salah satu peserta yang bertanya pada sesi diskusi Bakti Nusa Talk di Palanta Wali Kota Padang, Minggu (24/11/2019). (Foto : Gifra Sentia)
Penyampaian materi dari salah satu pemantik generasi anak muda, Kangen Drivama dalam acara di Palanta Wali Kota Padang, Minggu (24/11/2019). (Foto : Gifra Sentia)
Pemberian kenang-kenangan kepada pemateri dalam acara Bakti Nusa Talk di Palanta Wali Kota Padang, Minggu (24/11/2019). (Foto : Gifra Sentia)

Reporter : Fildzatil Arifa dan Gifra Sentia

Editor : Efi Fadhillah

TINGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here